22 Februari 2014 di atap rumah tetangga

Hari ini hari yang sebenarnya tidak begitu suram untuk diceritakan. Tapi ini sebuah rutinitas yang memang harus dijalani untuk mengekang kebosanan. Berikut ini gue bakal tulis cerita untuk hari ini dari bangun tidur sampai tidur lagi.

04:55-05:30 wib waktu yang sebenarnya lagi enak-enaknya mimpi tapi harus gue lalui untuk bangun lalu melakukan aktivitas enek-eneknya belajar. Sulitnya soal-soal IPA memvonis gue buat belajar biar meminimilir kesulitan. Walaupun sebenarnya mata sepet ketek ampek gue tetap melalui aktivitas belajar itu dengan pura-pura bersahaja. Sebelum belajar gue sempatin buat sholat subuh, setelah sholat subuh gak lupa gue berdoa biar rambut minimal gue cepat gondrong.

05:31-06:45 wib setelah aktivitas belajar lenyap aktivitas selanjutnya adalah nungging kembali di depan tv sambil ngetwit dipagi hari (twitter.com/imamabil). Setelah beberapa twit terkirim gue lanjutin buat membugili diri bersiap mandi pagi. Mandi pagi berlalu selanjutnya gue sarapan 4Tempe5Sempurna tambah dengan segelas susu keruh bewarna cokelat. Persiapan-perisapan menuju sekolah satu persatu sudah gue lalui. Pukul 06:45:57 gue sampai ke sekolah dengan kepala berbotak ria.

07:00-09:00 wib tepat pukul 07:00 gue masuk kelas buat ngerjain soal PUN ipa. Waktu ngerjain soal-soal gue sedikit risih sama dua guru yang ngegosip sampai jam 9, gue bingung apa gak haus 2 jam 3 detik ngomong gak berhenti?

09:15-11:58 wib waktu yang panjang buat ditulis. Pertama gue dan temen-temen seperti biasa main sumo-sumoan, kejar-kejaran pokoknya yang dikerjain anak TK kita lakuin. Setelah kejar-kejaran gue dan temen peliharaan gue masuk ke kelas buat mengikuti pelajaran Pkn. Gue lupa kalo ternyata hari ini ada ulangan, yaudahlah guepun pura-pura bersikap cool sok keren padahal kedinginan waktu ngerjain soal-soal. Gila. soalnya kok gak ada yang Variabel ya? Maksutloh?
Setelah pelajaran pkn adalah ipa dan kesuraman gue dimulai lagi, gue gak bawa buku. OhMyGod . Pelajaran seperti biasa berlangsung lama sangat lama dan lama, kira-kira setengah abad. Saking ngeboseninnya pelajaran temen gue sampai ngerikitin meja terus gue ngelus-ngelus kepalanya sambil bilang ‘sabar ya! Tahun baru sebentar lagi’ dan teeeettttttttt tiupan terompet sangkakala kw 4 pun tiba lalu gue ngelus dada ‘akhirnya..’ akhirnya kamipun pulang juga walaupun jalanan udah sepi gara-gara kelas yang lain udah pada pulang 740 tahun yang lalu.

13:00-…tahun 2089 setelah nyampe di rumah pada tahun 2089 guepun sudah tua. Setelah pulang gue disodorin nilai PUN sama ibu gue yang ikut rapat tadi pagi berikut nilainya : Foto

beruntung gak ada perang ketiga yang terjadi walaupun nilai gue kayak IP anak kuliah.

Sesampainya gak banyak peristiwa suram yang gue alamin paling cuma lihat aksi bunuh diri di tv sama atraksi kucing makan ikan.

Dan hari sabtu ini banyak sekali pelajaran yang gue ambil seperti sandal ternyata nggak bisa dimakan, jangan salah nulis jadwal, dan jangan mudah bosen buat hal positive.
Sekian hari ini, kesuraman gue sedikit demi sedikit menjadi bukit. Gue nggak jago soal pepatah apalagi soal yang patah-patah.
Dan jangan lupa follow twitter.com/imamabil dan add facebook.com/imamabil.

Iklan