Apa gara-gara gue emang keterlaluan culunnya?
Apa gara-gara muka gue sungguh jelek?
Apa gara-gara gue terlalu pendiem?
Apa gara-gara gue suka cari gara-gara?
Sehingga temen gue sedikit dan suka gak dianggep.

Itulah selama ini yang gue pikirin, pertanyaan yang tak kasat mata, pertanyaan yang mungkin cuma Mentalis dan Tuhan yang bisa melihat. Gue suka bingung, bingung bukan gara-gara lagi ngerjain soal matematika atau kenapa gue suka cari gara-gara tapi bingung kenapa temen gue cuma sedikit (Bukan temen bolos ya!). Yang gue maksud temen adalah bukan tukang bangunan, tukang bakso atau tukang ojeg.

Sebenernya hal ini terjadi tahun belakangan ini. Tepatnya kelas 8 sampai sekarang kelas 9. Gue mulai gak punya temen itu sekitar kancil memutuskan gantung sepatu buat mencuri timun. Bercanda .

Kalo di kelas 8 dulu gue gak ada yang kenal sama gue. Buktinya waktu itu ketika gue kelas 6 gue nanya temen sekelas 8 gini

gue : lo kenal gue?
Temen : siapa lo?

Yaiyalah.

Serius ya! Waktu kelas 8 sedikit banget temen yang bener-bener deket sama gue, mungkin bisa dibilang bagaikan bulu ketek anak bayi deh. Kasian banget gue ya? Iya itu dulu, sekarang agak mendingan sih kalo dibagaikan sekarang itu bagaikan gigi anak balita. Yah itu kehidupan suram sekolah gue, gue udah terlanjur jadi pendiem, melow, culun, cupu pokoknya yang abstral-abstral deh.

Mungkin saat ini gue harus belajar menjadi aktif pada saatnya. Maksudnya aktif dihal-hal positif, bukannya aktif terus-terusan. Soalnya gue suka geli kalo lihat orang aktifnya itu berlebihan misalnya koprol kalo mau berangkat ke sekolah, ngomong terus dan gakada jeda. Geli banget deh pokoknya. Bisa dibilang orang yang aktifnya berlebihan itu lebay.

Keep calm and stay cool.

Iklan