Habis ujian terbitlah liburan, habis liburan terbitlah lemak, habis lemak terbitlah diet, habis diet terbitlah matahari.

Hohoho. Akhirnya Ujian Nasional kelar juga, setelah melewati belajar 4 hari 4 malam di gua hantu. Itu tempat belajarnya kok kayak kampung halamannya Si Buta ya? Si Buta dari gua hantu. Enggak tau Si Buta? Makannya jangan nonton Twilight Saga mulu, kita juga harus nonton film-film Indonesia juga. Emangnya Si Buta dari gua hantu ditayangin di tv mana sih? (Lho?)

back to topick

Ujian udah selesai, itu berarti tandanya libur telah tiba. Hore. Walaupun Ujian udah selesai tapi hati gue masih gelisah. Gelisah, deg-deg-an, cenat-cenut, lantaran nungguin hasil Ujian. Semoga gue dapat nilai yang memuaskan gue dan orang tua tentunya. Aamiin..
Dan gue bisa masuk ke SMK favorit. Aamiin..

Liburan kali ini bakal gue pakai buat nulis, nulis dan nulis di blog. Ceritanya bulan Mei ini bakal jadi bulan produktif gue buat ngeblog. Mungkin bisa jadi pelampiasan buat bulan kemarin yang jarang ada waktu buat ngeblog gara-gara buat persiapan Ujian Nasional kemarin. Ada beberapa draft yang rencananya bakal gue selesain di bulan ini. Walaupun dalam suasana gelisah tapi gue akan tetep berusaha semangat buat nulis. Karena gue inget lubang hidung Raditya Dika yang bergetar waktu ngomong kalau dia menulis dengan kegelisahannya.

Rencananya juga, gue bakal ikutan beberapa lomba ngeblog. Ya, siapa tau gue menang. Kan lumayan buat penghasilan selama liburan. Kan kalau gue liburan, gue nggak dapet uang jajan. Tapi, kalau nggak menang ya nggak papa. Mungkin itu belum rejeki gue. Tapi, gue percaya Tuhan itu Maha Adil. Gue udah beberapa kali ikutan lomba tapi kalah terus. Kekalahan bisa membuat gue belajar, belajar dan belajar.

Ngomongin soal belajar, gue jadi inget sama Ujian Nasional yang baru aja gue lalui. Sebenarnya gue ada diantara PRO dan KONTRA sama Ujian Nasional. Berarti gue dan, gue bukan PRO, juga bukan KONTRA, bukan juga DANau toba, bukan PRObowo, apalagi KONTRAkan. Bisa dibilang gue pro sama Ujian Nasional dan bisa dibilang juga gue kontra sama Ujian Nasional. Mungkin pro-nya gue sama Ujian Nasional adalah Ujian Nasional bisa mengetahui seberapa besar kemampuan siswa, kemampuan siswa dalam mencari bocoran tentunya. Dan kontra-nya gue sama Ujian Nasional adalah, karena Ujian Nasional ‘memaksa’ semua orang untuk sama. Coba bayangin deh, kemampuan orang kan beda-beda, ada yang jago Olahraga, jago Ips, jago Pkn, jago ngadu ayam jago, dan jago-jago yang lainnya. Misal jago di luar akademik, kayak masak, nyanyi dll. Dan dalam Ujian Nasional semua siswa dipaksa buat jago 4 mapel, yaitu Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris, dan IPA. Itukan nggak adil, nggak fair-lah buat yang nggak jago 4 mapel itu. Kalau yang udah jago kan gampang tinggal belajar. Nah, giliran yang nggak jago, yaudah nyari bocoran.

Ujian Nasional itu ibarat kayak gini ya, ada seekor monyet dan seekor gajah, mereka satu kelas, dan kebetulan mereka kelas 9, jadi mereka mau Ujian Nasional, dan mapel Ujian Nasionalnya adalah manjat pohon kelapa, dan yaudah ketauan siapa pemenangnya. Ibarat kayak gitu, Ujian Nasional memaksa kita semua untuk sama.
Itulah opini gue tentang Ujian Nasional, pikir pakai hati, jangan pikir pakai emosi.

Waktu liburan kayak gini biasanya banyak orang mendadak gemuk. Alasannya simpel, di rumah kerjaannya cuma makan, tidur, males-malesan, makan, tidur dan males-malesan. Lemak jadi datang, dietpun menjelang.

Intinya liburan kali ini, banyak-banyak berdo’a buat hasil Ujian Nasional, melakukan hal-hal positif, positive thinking, dan relax.

Enjoy Holiday!

Sumber foto diambil dari sini

Iklan