Ha
Akhir-akhir ini, semenjak nyokap kerja yang ada masuk pagi, siang dan malamnya, gue jadi sering di rumah sendirian atau bahasa filmnya Home Alone.

Dari kecil, gue sudah dimanjakan dengan tidak pernah di rumah sendirian. Nyokap dulu, waktu gue masih kecil selalu menjadi ibu rumah tangga tulen (baca: selalu di rumah). Tapi itu dulu, namun sekarang, semenjak negara api menyerang, eh bukan-bukan, maksudnya semenjak gue sudah besar, Nyokap memutuskan berhenti menjadi ibu rumah tangga tulen dan beralih haluan menjadi wanita karir. Waktu pertama kali gue tau bahwa Nyokap beralih haluan menjadi wanita karir, gue bilang ke Nyokap

Gue : (pasang muka mau nangis) ‘Iyaiya yang sekarang udah jadi wanita karir..’

Nyokap : (pasang muka nggak mau nangis) ‘Keluarga kita itu wanitanya semua jadi wanita karir, bahkan nenek kamu juga wanita karir..’

Gue : (heran) ‘Loh, nenek emangnya berkarir dimana?’

Nyokap : (to the point) ‘Nenek berkarir di sawah’

Gue : (to the jurang)

Loh, ternyata nenek gue juga wanita karir walaupun berkarir di sawah. Gue juga pria karir, berkarir dihati kamu.. (rayuan sopir angkot ke penumpang)
Kalo dipikir-pikir keluarga gue absurd genic banget atau gara-gara gue?

mdl
Pertama awal-awal dirumah sendirian, gue rada deg-deg-an gitu. Tapi, biar menantang, gue bayangin kalo gue lagi ada di [Masih] Dunia Lain, tapi bedanya kalo misalnya gue nggak kuat, gue harus melambaikan tangan ke kamera, berhubung di rumah nggak ada kamera dan kamera terdekat (sekitar 2 KM) ada di Indomaret, gue harus lari ke Indomaret terus melambaikan tangan ke kamera, kamera cctv. Setelah itu gue nggak langsung disamperin dari tim [Masih] Dunia Lain, iyalah kan cctv Indomaret dilihatnya paling sebulan sekali. Jadi, gue baru disamperin timnya sebulan setelah gue melambaikan tangan ke kamera, kamera cctv. Saat disamperin mungkin tubuh gue udah membeku, sambil mulut membuka (gue awet, mungkin gara-gara gue sering makan ikan asin yang ada formalinnya), gue membeku gara-gara ketakutan.
Absurd genic banget.Semenjak sering home alone gue jadi tau apa itu arti dan rasa kesendirian, kesepian, dan kemandirian.

Kesendirian, namanya orang home alone itu pasti sendiri. Itu juga yang gue rasakan selama home alone. Nggak ada temen, nggak ada pacar (dari doeloe). Kalo lagi sendiri gini, biasanya gue iseng nulis di blog, nulis puisi (jadinya puisi yang cuma penulis yang ngerti), nulis dihatimu, blogwalking, baca buku (utang), sampai baca timeline gebetan. Gue jadi ngerasain ternyata hidup sendiri itu, gitu banget, sedih.

a

gue waktu masih ganteng

Kesepian, kesepian itu beda-beda tipis sama kesendirian. Kalo kesepian itu sunyi, senyap dan hening. Kalo kesendirian itu nggak ada temen, nggak ada siapa-siapa, sendiri dan jomblo. Kalo lagi sepi seperti ini paling yang ada suara jangkrir sama nyamuk. Untuk menghilangkan rasa sepi, gue biasa nonton tv (bukan acara joged-joged ayan nggak jelas itu), dengerin lagu dan kalo nggak ya ngetok-ngetok pintu tetangga terus lari. Hidup di kesepian itu ternyata nggak enak, hidup di kesepian itu tapi bisa membuat hidup lebih tenang (nah loh gimana tuh?). Jujur, kalo disuruh milih, gue lebih memilih hidup kesepian kayak di hutan tapi nggak jomblo daripada hidup di keramaian di tengah kerumunan kebakaran, yaiyalah.

Kemandirian, yang gue dapet dari Home Alone selama ini adalah gue belajar mandiri. Makan, makan sendiri, gue jadi belajar cara bikin mie instan sendiri walaupun jadinya kayak tali pramuka yang udah direndem satu abad di segitiga bermuda. Ngomong, ngomong sendiri, gue jadi belajar ngomong sendiri, kadang gue ngomong sama tembok, sama ayam dan lain-lain. Kayaknya gue nggak mau lagi belajar ngomong sendiri karena udah kayak caleg gagal aja gue. Mandi, mandi sendiri, kayaknya nggak usah dibahas ya, entar malah kayak vimeo lagi blog ini yang diblokir sama pak mentri gara-gara konten seperti ini padahal gara-gara urusan pribadi.

Ok, mungkin kehidupan gue itu udah sangat absurd sekali, hingga-hingga absurd itu udah genic banget sama gue. Kan ada tu istilah photo genic (orang yang mukanya jadi enak dilihat di foto dibandingkan di kehidupan nyata), nah gue bisa jadi absurd genic, bisa disimpulkan sendiri ya!
Dan itulah hal absurd yang gue dapatkan selama Home Alone, dan kayaknya bakalan ada absurd-absurd lainnya karena masih ada Home Alone-Home Alone berikutnya yang bakal gue hadapi. Bye! Yaudah gue mau mandi sendiri dulu!

(foto dipinjam dari google, nanti kalo nggak dipakai, dikembaliin kok, terima kasih google!)

Iklan