j
Jomblo bahagia adalah jomblo karena dia mutusin pacarnya, bukan diputusin pacarnya.

Jomblo tidak bahagia adalah jomblo karena dia mutusin pacarnya gara-gara dia mergokin pacarnya lagi pacaran sama selingkuhannya, bukan karena dia diputusin sama pacarnya gara-gara dia kepergok lagi pacaran sama selingkuhannya.


Gue Jomblo yang nggak pernah diputusin atau mutusin pacar.
Gue pernah punya pacar namanya Nabila (nama disamarkan) waktu itu gue kenal sama dia lewat Arien (nama disamarkan)–Gue kenal sama Arien dari sms. Waktu itu gue masih kelas 5 dan dulu masih ngetrend-ngetrendnya sms-an. Gue kenal sama Arien juga nggak sengaja. Jadi waktu itu Arien salah sms ke nomer gue, terus dia malah ngajak kenalan. Mungkin kalo Arien tau muka gue, pasti dia ngajak bunuh diri karena waktu itu dia lagi ada masalah sama pacarnya dan muka gue kayak malaikat pencabut nyawa. Kami berdua setiap pagi, siang dan malam selalu sms-an dan setiap bulan purnama gue selalu berubah jadi serigala yang nggak ganteng, mungkin kalo dijadiin sinetron judulnya bakal Jelek Jelek Serigala.

Gue dan Arien setiap hari sms nggak penting gitu. Setiap hari biasanya Arien sms ke gue kayak gini:

‘H4i, j9n lp4 n4fa5 yAchh, Nt4r m4t1 Lh0..’
baca: Hai, jangan lupa nafas ya, entar mati lho..

Dulu remaja Indonesia masih alay banget, kalo nulis sms kayak nulis plat nomer. Gue baru sadar sekarang, emang ada ya orang lupa bernafas. Nggak pernah gue baca berita yang headline-nya ‘seorang jomblo ditemukan tewas karena lupa bernafas, diduga lupa bernafas gara-gara tidak diingatkan temannya’. Nggak pernah baca atau emang guenya nggak bisa baca?

Satu tahun berlalu. Waktu itu, alhamdulillah gue naik kelas 6. Gue dan Arien masih setia saling kirim mengirim sms. Mungkin kalau dijumlahkan pulsa yang kami berdua habiskan sudah bisa untuk membeli bubur ayam beserta gerobak-gerobaknya. Selama satu tahun kami habiskan dengan saling menyapa seperti ‘selamat pagi’, mengingatkan seperti ‘makan dulu sana, ada mie ayam special tuh’, bertanya satu sama lain dari mulai bertanya hal-hal kecil seperti ‘udah makan?’ sampai bertanya hal besar seperti ‘mau mati kapan?’.

Dalam satu tahun itu juga, Arien sering meminta gue untuk mengirimkan foto gue lewat mms, tapi gue selalu ngeles dengan alasan gue nggak bisa ngirimnya (padahal gue nggak punya pulsa). Lalu Arien mengajari gue cara mengirim mms, setelah gue bisa caranya, gue ngeles lagi dengan alasan kamera hp gue burem (padahal sebenernya muka gue yang burem). Alasan-alasan itu selalu bisa meyakinkan Arien, padahal sebenernya gue nggak yakin sama alasan-alasan gue itu.

Lalu tiba-tiba sore itu ada sms masuk, dari nomernya gue nggak tau itu nomer siapa. Gue menduga sms itu dari mama-mama yang minta pulsa, tapi ternyata itu nomer temennya Arien, namanya Nabila–dia pengen kenalan sama gue. Gue juga nggak tau ada modus apa ini, tumben ada cewek ngajak kenalan. Biasanya cewek kalo lihat gue juga pada jijik.

Satu minggu berlalu, gue dan Nabila masih dalam proses kenalan. Tiba-tiba Arien sms gue, dia nyuruh gue supaya nembak Nabila, awalnya gue nggak mau, tapi Arien maksa-maksa gue terus dengan sms ‘Tembak Nabila! Atau kalau tidak kamu tidak akan lulus UN’ lalu gue turuti permintaan Arien, bukan karena gue takut nggak lulus UN tapi lebih tepatnya karena gue risih.

Keesokan harinya gue sms ke Nabila ‘I Love U’ lalu dia bales iya. Dan nggak tau apa itu udah resmi pacaran apa belum, polos. Sebenernya gue males waktu itu, gue juga belum tau muka Nabila kayak apa. Waktu itu gue merasa sudah berada di masa-masa pacaran, menurut gue. Karena dia sering sms kangen gue, gue bingung yang dikangenin dari gue apa, kan kita belum ketemuan. Tapi, sebagai pacar yang baik gue juga bales kalo gue juga kangen sama dia, huek.

Dua bulan kemudian, hubungan gue, Nabila dan Arien merenggang (jarang sms-an). Waktu gue sms mereka berdua lagi ngapain, mereka balesnya 12 tahun kemudian dan mereka bales lagi ngelahirin bayi pertama. Giliran mereka sms, gue nggak bales (baca: nggak punya pulsa).
Semakin lama, lama dan lama gue nggak pernah lagi sms mereka. Nomer Nabila dan Arien nggak lagi bisa dihubungi dan mungkin mereka juga nggak bisa menghubungi gue, karena gue udah bolak-balik ganti nomer.

Dan mulai saat itu, gue merasa udah jadi makhluk paling rendah di muka bumi ini yaitu Jomblo.
Setelah itu beberapa kali gue sempat nembak cewek, namun di tolak, alasan mereka nolak gue simpel yaitu mereka nggak mau LDR.

Gue merasa gue jomblo yang bahagia, lebih bahagia dari seseorang yang punya pacar tapi saling nggak perhatian.
Sekarang gue bebas, gue nggak harus setiap hari bales sms pacar yang isinya cuma nanya lagi ngapain, sudah mandi belum, mau mati kapan.

Gue bahagia dengan status gue ini yaitu Jomblo, tapi gue Jomblo yang Sakinah Mawadah Warohmah.

Iklan