Kalau Malam Minggu sendirian, gue sering banget, alasannya sedikit memalukan: karena gue nggak punya pacar.

Sedangkan, kalau buka puasa sendirian, gue nggak pernah banget, alasannya tidak cukup menggembirakan dan bisa dibilang mengharukan: gue baru pertama kali home alone di bulan puasa.

Udah nggak kaget, kalau fakir asmara itu selalu sendirian. Bahkan kalau pengidap penyakit jantung akut, dikasih tau kalau ‘gue lagi sendirian’, mereka nggak akan kejet-kejet di lantai sambil menggangin dada terus naik ambulance, palingan mereka cuma bilang “Kabar gembira untuk kita semua! Kulit manggis kini ada ekstraknya..” dan gue cuma bilang “Ahsudahlah..”

Buka puasa sendirian yang pertama ini, gue sedikit takut, gue takut nanti gue kecepetan buka puasanya, gue takut kelamaan buka puasanya, gue takut nggak punya pacar terus.. Ahsudahlah. Sebenarnya yang paling membuat gue takut dan gemeter dan degdeg-an sih, gue lagi nungguin pengumuman: gue diterima di smk impian gue atau tidak.
Bay the way, gue cuma mau minta do’a kalian, semoga gue diterima dan cepet punya pacar, ya! (yang punya pacar, kayaknya maksa banget..)

Yang gue lakuin sebelum buka puasa adalah buka buku (sejenis novel) Marmut Merah Jambu, menurut gue buku ini yang paling ngerti perasaan gue saat ini yaitu sendirian.

Dari kesendirian ini, gue mengambil hikmah kalau ternyata sendiri itu sepi. Gue baru sadar sekarang.. Kebersamaan itu penting.. Bahkan lebih penting dari sekedar nonton debat Capres-Cawapres..

Iklan