j

Dulu sewaktu SMP, jarak antara sekolah dan rumah itu deket banget. Bahkan karena deketnya keterlaluan banget, sampai-sampai kalau gue kepleset aja udah bisa nyampe ke sekolah. Tapi, itu dulu. Dulu sebelum harga BBM naik seperti sekarang ini. Dulu sebelum aplikasi BBM ada di android. Dulu sebelum negara api menyerang.. ngaco.

Sekarang udah beda. Gue udah nggak SMP lagi. Sekarang gue udah dipanggil ‘mas’ sama anak SMP, anak komodo juga sering sih. Sekarang gue udah SMK. SMK itu singkatan dari Sekolah Menengah Ke4LaYan. Eh, nggak-nggak. Karena gue nggak mau waktu pulang dicegat sama anak SMK, yaudah gue benerin, SMK itu singkatan dari Sekolah Menengah Kejuruan, gitu. Jadi, ceritanya sekarang gue udah SMK dan ceritanya sekolahnya sekarang jauh dari rumah. Saking jauhnya antara sekolah dan rumah, sampai-sampai kalau gue kepeleset, gue bakal langsung nyampe.. ke puskesmas terdekat. Sebenarnya sekolah sama rumah udah jauh dari nama jalannya, sekolah ada di Jl. Pandanaran II, sedangkan rumah ada di Jl. Kyai Gilang, beda jauh kan nama jalannya? Sekolah, huruf awal jalannya P, sedangkan rumah, huruf awal jalannya K. Dari huruf pertama aja udah jauh, jauhnya sama kayak pemikiran gue sama pemikiran orang normal, gue nggak jelas.

j

Sekolah yang jauh, membuat gue harus berangkat setengah enam pagi, dan pulang nyampe ke rumah paling cepet setengah tiga sore. Setelah nyampe di rumah, biasanya gue langsung nggak inget apa-apa, amnesia gitu. Gue nggak inget kalau gue belum makan, gue nggak inget kalau gue nggak ganteng, gue nggak inget kalau gue nggak punya pacar, dan parahnya lagi, gue nggak inget kalau ternyata gue punya blog. Pulang sekolah ingetnya paling, tiduran, buka facebook, buka twitter, dan buka hatimu.. bukalah sedikit, untukku.. (cielah malah nyanyi).

Maka dari itulah gue jadi jarang ngeblog. Yah, jarang ngeblog karena sibuk, capek, dan males, gitu.

Banyak-banyak minta maaf ya, gara-gara nggak bisa ngebuat kamu pusing ngebaca tulisan gue lagi..

Iklan