november

Sebulan yang lalu gue iseng bikin sebuah project, karena gue orangnya apa adanya dan nggak kreatif, maka project itu gue beri nama Project Pendek. Sesuai namanya, jadi didalam project ini berisi postingan-postingan yang pendek. Sebenernya project ini adalah akal-akalan gue supaya tetep rajin ngeblog, tanpa mikirin panjang atau nggaknya postingan. Soalnya gue sering banget tiba-tiba pas nulis postingan berhenti, dan nggak tau mau nulis apa lagi, padahal tulisan belum jadi, dan akhirnya tulisan setengah mateng itu gue simpen jadi draft (niatnya pengen dilanjutin kapan-kapan, tapi malah nggak pernah kesampean sampai sekarang).

Di Project Pendek itu gue merasa lepas banget mau nulis apa aja, tanpa mikirin ini bagus atau nggak. Gue nulis apa, kapan, dan dimana saja disitu. Apa saja, dari mulai curhat sampai.. curhat aja sih kayaknya. Kapan saja, dari mulai pas mau nembak pacar, sampai pas mau diputusin pacar. Dimana saja, dari mulai di dalem angkot sampai di dalem bis, pernah gue alamin.

Awalnya gue semangat banget buat nulis di projet itu, sampai-sampai gue punya niat buat nulis dan posting setiap tiga hari sekali, tanpa proses editing, lebih sering pakai proses skimming. Tapi, yah pada akhirnya cuma tiga postingan yang bisa gue buat di project itu.

Dari project itu gue sadar, gue lemah dalam hal menepati janji kepada diri sendiri. Ngomongin soal menepati janji kepada diri sendiri, gue jadi inget sama janji-janji gue. Janji untuk menjadi lebih baik. Janji ini biasa gue buat setelah di depan gue ada soal yang ribetnya kayak cewek, dan gue sadar gue nggak bisa ngerjain. Soal yang nggak bisa gue kerjain itu adalah hasil dari males-malesan gue selama di sekolah. Coba kalau gue lebih rajin belajar, rajin membaca, dengerin guru (nyuruh-nyuruh ngerjain tugas tanpa dijelasin dulu sebelumnya cara ngerjainnya), pasti gue.. tetep nggak bisa paling. Biasanya setelah itu, gue langsung janji, yang intinya gue pengen lebih baik, dan rajin lagi dalam pelajaran. Dan besoknya sama aja gue tetep males-malesan. Besoknya lagi gue nggak bisa ngerjain soal, dan gue janji jadi rajin lagi, besoknya males lagi, gitu terus sampai gue bisa ngilangin rasa males itu sendiri.

Males, iya gue ternyata orangnya males banget, sampai-sampai gue males ngakuin kalo gue orangnya males. Pernah waktu itu Nyokap nyuruh gue ngangkat jemuran, tapi nggak gue angkat-angkat, terus Nyokap bilang gini ke gue: “Dasar, kamu itu orangnya emang males banget yah..”, terus gue jawab gini: “Aku nggak males, Cuma aku nggak rajin aja..”, sama aja kali.

Pernah juga ada temen nyuruh gue beliin minuman di kantin sekolah, terus gue jawab begini: “Siapa elo? Nyuruh gue? Orang Nyokap aja nggak pernah nyuruh-nyuruh gue, nah elo?”

Gue jadi sadar, mungkin gue orangnya nggak males, tapi emang guenya aja yang nggak mau disuruh-suruh. Gue jadi ilfieel aja kalo disuruh-suruh, kesannya gue siapanya dia aja gitu, babu? Pembantu?

Gue lebih seneng ngelakuin sesuatu atas inisiatif gue sendiri. Kadang kalau lagi pengen, biasanya gue tiba-tiba beresin rumah, yang udah kayak kapal pecah, tiba-tiba juga Nyokap dateng terus nepuk pundak gue, udah kayak penumpang yang nepuk pundak abang bajai biar berhenti, bedanya Nyokap gue nggak bilang, “Driver, left!”, tapi bilangnya gini, “Tumben, rajin? Besok lagi, ya!”, seketika itu juga rumah gue berantakin lagi.

Intinya di bulan November ini banyak banget kejadian yang sia-sia karena nggak gue tulis di blog ini. Dari mulai terjebak di lautan macet, telat ke sekolah, dihukum gara-gara telat ke sekolah, rambut dimutilasi guru, pokoknya banyak.

Gue jadi inget pepatah, “Penyesalan selalu datang diakhiran.” dan gue percaya itu, gue nyesel jarang ngeblog di bulan November ini, dan gue pengen sering-sering ngeblog di bulan-bulan berikutnya.

Tomorrow is exited!

Iklan