LawangSewu
Kemarin sabtu, gue sama temen gue iseng masuk ke Gramedia.

***

Buat kalian yang tinggalnya di hutan hujan tropis dan nggak tau apa itu Gramedia, oke gue kasih tau: Gramedia itu toko Buku, isinya nggak cuma buku doang sih, tapi ada juga perlengkapan sekolah, perlengkapan musik, perlengkapan elektronik, malah ada juga Gramedia yang isinya sayur-sayuran (Eh, kok malah kayak pasar ya?).

Sebenernya gue rada males masuk Gramedia (lagi). Kenapa?

1. Gue udah dua kali disuruh turun sama petugas, gara-gara gue masih pakai tas ke atasnya. Pernah, setelah gue nitipin tasnya dulu ke penitipan tas yang letaknya jauh banget kayak jarak Bekasi sama London, terus gue naik lagi dan apa yang terjadi: GUE LIHAT MBAK-MBAK BEBAS BERKELIARAN DIATAS PAKE TAS, TANPA DITEGUR PETUGAS. Gimana menurut kalian? Kampret nggak? Apa gara-gara muka gue sama temen gue kayak orang yang sering ketangkep cctv indomaret lagi masukin sabun sama pasta gigi ke baju?

Oke, gue coba berpikiran positif: mungkin gara-gara gue masih pake seragam sekolah (yang terkenal sama tawurannya) dan gue cowok, mungkin petugasnya mikir, “cowok masuk gramedia? nggak mungkin mau beli buku, pasti mau nyolong, nih”. Mungkin begitu, kan kita semua nggak pernah tau.

Catatan: Gramedia yang gue masuki waktu itu ada 2 lantai: lantai 1 berisi perlengkapan lain-lain dan lantai 2 berisi buku-buku.

2. Waktu itu kejadiannya pas gue capek baru pulang sekolah. Dan gue masuk Gramedia mau nyari buku dan nggak ketemu-ketemu. Gue berdiri lama disana ngubek-ngubek isi Gramedia, karena gue capek yaudah gue duduk sambil baca buku seadanya dan tiba-tiba: mas petugas Gramedia dateng nyamperin dan bilang, “maaf mas, nggak boleh duduk dibawah sambil baca buku”. Terus gue langsung berdiri sambil dongkol dalem hati. Ya, masa duduk dibawah bentaran doang nggak boleh sih? Kan gue capek.

***

Sabtu kemarin sambil ngadem di Gramedia, gue juga nganter temen nyari buku. Temen gue pengen buku yang lucu, tapi harganya nggak terlalu nguras kantong. Setelah berpikir selama dua bulan (kelamaan ya?) akhirnya gue mendapatkan wangsit. Buku lucu dan murah yang pas buat temen gue adalah Kambing Jantan. Kambing Jantan ini buku pertamanya Raditya Dika yang diangkat dari blog pribadinya, selain lucu harganya juga murah: cuma 30 K. Jujur aja setelah baca buku ini beberapa menit kemudian gue langsung kayak dapet semangat lagi buat ngeblog, dan jadilah postingan ini: postingan pertama setelah berbulan-bulan.

Di Gramedia gue juga sempet baca salah satu dari lima belas cerpen di buku terbarunya Bernard Batubara, Jatuh Cinta adalah Cara Terbaik untuk Bunuh Diri (judulnya panjang banget kayak jalan tol). Judul cerpen yang gue baca adalah Hamidah Tak Boleh Keluar Rumah, dan jujur itu cerpen lumer banget di hati. Berasa lagi makan cokelat pas bacanya. Sampai-sampai lima belas menitan nggak berasa berlalu gue berdiri di depan rak baca buku. Gue sebenernya pengen banget beli buku itu, tapi apa daya gue nggak bawa uang waktu itu.

Setelah puas ngubek-ngubek di Gramedia, gue sama temen gue keluar. Tujuan gue sama temen gue selanjutnya adalah Lawang Sewu.
LawangSewu
Lawang Sewu (seribu pintu) ini terkenal banget di Semarang. Untuk sampai ke sana dari Gramedia cuma butuh waktu 10 menit jalan kaki. Dari cerita yang gue denger dari orang-orang sih katanya Lawang Sewu ini serem. Tapi, setelah gue masuk (sebelumnya beli tiket dulu; umum: 10 K dan pelajar: 5 K) ke dalamnya, menurut gue nggak ada kesan serem-seremnya. Didalem itu isinya bangunan-bangunan tempo dulu dengan ruangan kosong, orang-orang pacaran, dan orang-orang lagi renovasi bangunan. Pas ke sana kebetulan bangunannya dalam tahap perbaikan, jadi ada beberapa bangungan yang ditutup dulu sementara. Setelah puas keliling menikmati bangunan tempo dulu, gue dan temen gue memutuskan untuk pulang ke rumah masing-masing. Dengan membawa kenangan, dan kelelahan tentunya. Tapi, ini sangat menyenangkan. 🙂
kebersamaan

Iklan