Selamat Jalan
Kapan orang meninggal siapa yang tahu?

Tadi, baru saja gue agak dikagetkan sama bokap gue yang tiba-tiba bilang kalo tadi ada kecelakaan. Katanya ada dua sepeda motor bersenggolan, yang satu mental ke jalan, dan kebetulan dibelakangnya ada angkot melaju kencang. Tabrakan pun tak terhindarkan.

Gue masih biasa aja waktu bokap ngejelasin kronologis kejadian kecalakaannya. Lalu, tiba-tiba gue kaget, kalo gue lagi ada didalam sinetron mungkin muka gue akan langsung diclose-up dengan efek suara petir menyambar-nyambar. Gue kaget gara-gara bokap bilang kalo yang kecelakaan itu adalah temen gue.

Benar, ternyata memang benar yang kecelakaan itu adalah temen gue. Tiga tahun di SD, dan satu tahun di SMP gue satu kelas sama dia. Gue jadi inget, waktu SD gue sempet beberapa kali berantem sama dia gara-gara hal sepele; dari mulai ejek-ejekan nama orang tualah, ejek-ejekan biasalah sampai dia telat balikin buku catetan yang dia pinjem ke guelah. Gue juga jadi inget, waktu itu kami baikannya cepet banget. Begitulah anak kecil, mudah berantem tapi juga mudah baikannya. Harusnya memang gitu, kalo berantem nggak usah lama-lama diem-diemannya.

Ada lagi, dia juga yang selalu nanya ke gue, kenapa gue jadi males ngerjain tugas. Iya, dulu waktu SD gue rajin banget ngerjain tugas, kalo nggak ngerjain tugas rasanya udah kayak kehilangan kelereng satu toples. Tapi, semenjak SMP gue jadi males ngerjain tugas. Dan dia termasuk orang yang tahu akan perubahan itu. Kalo dipikir-pikir ternyata dia perhatian juga sama gue.

2015, siapa sih yang nggak main sosial media? Kalopun ada mungkin orang itu dari masa lalu yang nggak sengaja masuk ke mesin waktunya Doraemon, mangkannya nggak tau perkembangan. Maka dari itu, sehabis tau kalo temen gue ada yang meninggal, gue langsung stalking akun sosial medianya. Dia aktif sekitar 8 jam yang lalu, itu artinya tadi pagi dia masih sempet pegang hp, masih punya kuota, dan tentunya masih baik-baik saja. Gue scroll sampai ke bawah, kebanyakan sih statusnya biasa kayak anak muda jaman sekarang, cuma curhat-curhat belaka. Ada satu yang membuat gue jadi mikir panjang, komenannya dia. Gue sempet baca, ada komen-komenannya dia sama temennya yang menurut gue kasar. Kalo udah gini terus gimana? Sebelum meninggal dia pasti belum sempet ngehapus komen-komen kasar itu. Kan sekarang malah ada bekas yang nggak baik yang dia tinggalkan. Gue ngambil satu pelajaran penting dari kejadian ini, kalo apa-apa jangan sembarangan, apalagi kalo itu nggak baik, dimanapun dan kapanpun. Jadi, kalo mau apa-apa di sosial media itu dipikir dulu. Umur siapa tau? Siang masih ngomel-ngomel di sosial media, malem udah meninggal. Mau gimana coba?

terakhir kali
Terakhir gue ketemu dan interaksi sama dia itu belum lama-lama ini sih sebenernya. Waktu itu gue pulang sekolah, gue jalan kaki, tiba-tiba dia dari belakang naik motor berhenti, lalu nawarin tumpangan ke gue. Diatas motor itu kita ngobrol seputar sekolah kita masing-masing. Obrolan klasik antara temen yang dulu satu kelas dan waktu ketemu nggak satu kelas lagi. Dia kalo naik motor lumayan kenceng juga. Sampai-sampai gue sampainya cepet banget. Gue bilang makasih, dan dia bilang “iya”. Setelah itu punggungnya menjauh dari pandangan mata gue. Dan gue nggak pernah ngira itu menjadi yang untuk terakhir kali ya.

Kenangan bersama teman siapa yang bisa melupakan? Seolah-olah kenangan-kenangan itu berputar-putar dipikiran gue. Mau seneng, mau sedih, mau bahagia, mau kecewa, semua bergantian berputar dipikiran.

Hidup orang siapa yang tau?
Mau anak-anak, remaja, dewasa, bisa kapan saja dipanggil oleh-Nya.

Selamat jalan teman, semoga amal dan ibadahmu diterima disisi-Nya. Semoga tenang disisi-Nya.

Iklan